PECUTAN TERAKHIR

Hari berganti hari. Masa terus berjalan tanpa menunggu sesiapa. Manusia pula ada yang semakin larut dalam buaian cinta dunia, tidak juga dilupakan masih ada manusia yang semakin erat memegang cinta Allah, pemilik dunia. Alhamdulillah tsumma alhamdulillah, Allah memberi peluang lagi pada kita pada hari ini untuk berada dalam bulan yang penuh hikmah mulia buat hambaNya. Bersyukurlah kita andai kita menghitung dan menilai hari-hari Ramadhan kita sebelum ini yang kita dapat penuhkan dengan sebaik-baik perkara. Berasa rugilah kita andai bila kita menilai dan menghitung hari-hari Ramadhan sebelum ini yang mungkin penuh cacat cela yang kita sebenarnya begitu jauh dari Allah. Istighfar. Terlalu banyak amal tetapi tanyalah pada diri “Adakah Allah akan terima amalku??”
Kini, bermulalah 10 terakhir Ramadhan. Begitu cepat Allah menguruskan masa kita di dunia sehingga tidak begitu sedar akan lajunya ia berjalan. Sungguh, andai hidup ini tiada tujuan tiada sasaran maka setiap dari kita akan terus leka dan ‘relax’ tanpa sedar bahawa diri kita dalam kerugian. Kerugian yang amat sangat! Mengapa? Kerana seolah-olah kita telah mati sedang kita masih hidup! Bagaimana pula dengan Ramadhan kita tahun ini wahai teman? Masih hidupkah atau sudah mati?

“Beza yang ada dalam bulan Ramadhan adalah orang yang berilmu dan tidak berilmu. Kerna bila dia mengetahui fadhilat Ramadhan, dia tidak akan sia-siakan kehadiran bulan ini” -Ust Izhar

Mengenangkan baki Ramadan yang masih ada, ayuhlah kita menjadikannya lebih hidup daripada hari-hari sebelumnya. Marilah kita:
1) Nyatakan kesyukuran setiap hari pada Allah
-Waktu sahur dan berbuka (ucap syukur pada Allah kerana beri kira kemampuan untuk berpuasa pada hari tersebut)
-Waktu menunaikan ibadah-ibadah fardu dan sunat (ucap syukur pada Allah kerana beri kekuatan kepada kita untuk beribadah)
-Waktu mengelak diri daripada makan terlalu banyak (ucap syukur kerana Allah ingatkan kita untuk tak terlalu kenyang, kerana andai kita terlalu kenyang kita akan mudah lupa orang yang sedang dalam kelaparan)
-Waktu bagi orang makan (infaq makanan/duit) sebab diberikan keizinan dari Allah untuk kita berkhidmat untuk orang yang berbuka
2) Bermuhasabah setelah berbuka
Sebutlah:

1) “Alhamdulillah, dengan bantuan Allah kepada saya, saya mampu berpuasa.”
2) “Alhamdulillah, dengan rezeki Allah, aku dapat berbuka.”
Dan setelah kita berbuka puasa, imbangkan nilai puasa kita dari sisi Allah dalam keadaan kita takut Allah tak terima puasa kita dan juga dalam keadaan kita mengharap Allah terima puasa kita.
3) Kurangkan nafsu menambah makanan, lebihkan keinginan menambah amal soleh. Ingatlah ayat al-Quran ini,
“..Sesungguhnya nafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan kecuali (nafsu) yang diberi rahmat oleh Tuhanku…” (Surah Yusuf: ayat 53)
Anggaplah seperti tiada masa untuk kita makan kenyang-kenyang sangat waktu berbuka, sebab kita nak kejar pahala yang ada dalam malam-malam akhir Ramadhan ini. Bukan selalu kita beruntung untuk ber-Ramadhan, kerana panggilan Tuhan boleh datang bila-bila nasa sahaja. Jadikan diri kita yang mengejar nafsu yang diberi rahmat Allah, bukan yang mendorong kepada kejahatan dan murka Allah.
4) Berdamping dengan al-Quran tidak kira waktu.
Ada satu hadis mengatakan ibadah yang paling utama adalah membaca Al-Quran. Kalam suci ini yang menjadi satu-satunya perkara ternilai di sisi umat Islam andai kita sedar fungsi Al-Quran. Dengan kalam Allah, kita peroleh kekuatan, ketenangan, masa yang diberkati, pengajaran-pengajaran dari kisah Nabi, dapat kenal siapa Allah dan kuasaNya serta pelbagai lagi jika kita benar-benar membaca, merenung dan menghayati serta mengamalkannya. Tidakkah kau mahu menjadi orang yang sentiasa dibimbing Allah hingga ke syurgaNya? Jadikanlah al-Quran kawan karibmu yang lekat di minda dan hati kamu. Berdoalah pada Allah supaya Dia memberikan kita rasa cinta pada kalam-kalamNya dan kerinduan yang tidak pernah hilang padaNya.
5) Beriktikaf di rumah-rumah Allah SWT.
Iktikaf merupakan satu ibadah yang mulia tujuannya. Dalam bulan Ramadan, ibadah ini merupakan satu inisiatif untuk mendapatkan lailatul qadar yang pahalanya bersamaan bulan yang lebih baik daripada 1000 bulan. Iktikaf yang paling utama yangdilakukan di sepuluh malam terakhir pada bulan Ramadan.

Daripada ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, dia berkata bahawasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa beriktikaf di sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadan hingga baginda diwafatkan oleh Allah SWT. Lalu isteri-isteri baginda beriktikaf setelah baginda wafat. Muttafaqun ‘alaih. (HR. Bukhari dan Muslim).

 

6) Banyakkan berdoa
Ada tiga waktu dalam bulan Ramadan yang terkabul doanya:
i. Waktu sahur- Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Rabb kita tabaraka wa ta’ala turun ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Lantas Allah berfirman, “Siapa saja yang berdo’a kepada-Ku, maka akan Aku kabulkan. Siapa yang meminta kepada-Ku, maka Aku beri. Siapa yang meminta ampunan kepada-Ku, maka akan Aku ampuni.” (HR. Bukhari, dan Muslim)

 

ii. Sepanjang berpuasa – Daripada Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Tiga orang yang do’anya tidak tertolak: orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan do’a orang yang dizalimi.” (HR. Ahmad)

 

iii. Waktu berbuka – Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ada tiga orang yang do’anya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Do’a orang yang terzalimi.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

 

Doa pada malam al-Qadr:
Daripada  ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha-, dia berkata, “Aku pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, iaitu jika saja ada suatu hari yang aku tahu bahawa malam tersebut adalah lailatul qadar, lantas apa doa yang mesti kuucapkan?” Jawab Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berdoalah:

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni (Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, karenanya maafkanlah aku).” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Akhir kalam, bulan puasa adalah bulan syaitan diikat yang dikatakan seorang ustaz sebagai peluang yang Allah beri kepada kita sebenarnya untuk memperbaiki diri kita, kesilapan dan kelemahan diri. Kerana itu Allah mengharapkan dari sisi kita ketaqwaan selepas Ramadhan yakni bila mana kita mampu berhati-hati dalam setiap waktu demi mentaati perintahNya dan meninggalkan laranganNya. Yang menunjukkan kita beriman dengan kehadiran Allah dalam setiap waktu kita, yang Maha Memerhati apa yang kita lakukan dan juga yang menyediakan balasan buat kita di akhirat kelak. Wallahu A’lam.

 

 

Penulis:

Nurul Afiqah binti Abd. Kadir
Beliawanis UIAM dan
Nur Aini binti Sunar Too @ Ismail
Beliawanis UPSI

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s