IBUMU MASIH ADA?

maxresdefault
Kredit Google.com

Bismillahirrahmanirrahim…

Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW yang telah menumpahkan darah dan mengorbankan segala jiwa raga demi menyampaikan risalah Islam kepada umat manusia. Nabi SAW yang diuji saat melihatnya dunia dengan kematian si ibu. Allah Allah…Besarnya ujian yang ditimpakan Allah SWT buat kekasihnya, Rasulullah SAW.

Bila disebut tentang ibu, ya… Baginda Rasullah SAW yang banyak menerima ujian seawal kelahirannya ke dunia dengan kematian sang ibu tempat bergantung.

Ibu.

Apakah perasaan kita bila disebut tentang ibu? Adakah kita ini anak harapan ibu? Sudahkah kita ini membalas jasa ibu mengandungkan kita selama 9 bulan , apakah kita telah membalas sakitnya ibu sewaktu melahirkan kita?? Bahkan sama sekali tidak akan terbalas dengan apa pun!

Namun itu bukanlah sebab untuk kita berbuat baik atau sebab untuk kita membalas jasa ibu. Tetapi berbakti kepada ibu adalah merupakan suatu bentuk arahan daripada Allah SWT :

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ

Maksudnya: “Dan Kami perintahkan kepada manusia (untuk berbakti kepada) kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah dan menyapihnya dalam dua tahun.” (Surah Luqman: 14)

Terdapat banyak lagi ayat ayat  al-Qur’an yang menyuruh si anak berbuat baik kepada ibu bapa.  Ayat di atas menyuruh kita untuk berbakti kepada ibu bapa. Ibu yang telah banyak mengalami kepayahan sewaktu mengandungkan kita, disusuli kesusahan sewaktu melahirkan, kemudian menyusukan, mendidik, melayani dan merawat sewaktu sakit. Segala kepayahan dan kesusahan ini bukanlah dalam waktu yang singkat , tetapi dihadapai dalam jangka waktu yang panjang. Allahu. Kuatnya seorang ibu.

Tiada hak yang lebih besar daripada hak Allah SWT dan Rasul SAW daripada hak ibu. Walaupun seorang ibu itu melakukan suatu perbuatan yang tidak baik, tugas kita berdasarkan ayat tersebut adalah berbuat baik dengan ibu bapa. Perkara yang tidak baik yang dilakukan oleh si ibu itu adalah urusannya dengan Allah SWT, sedangkan urusan kita dengan ibu adalah melayan mereka dengan baik. Memohon ampun atas dosa-dosa mereka. Tiada hak seorang anak itu menghukum ibunya walaupun ibunya tidak memberi nafkah kepadanya, walaupun ibunya tidak melayannya sebagai seorang anak. Tiada banding pengorbanan si anak dengan pengorbanan ibu yang melahirkannya.

Ada suatu kisah dimana seorang lelaki membawa ibunya  mengerjakan  haji dan mengelilingi Kaabah sambil mendukung si ibu yang telah tua dan uzur. Apabila ditanya kepada Nabi SAW, “Adakah aku telah membalas jasa budi baik ibu kepada aku?”. Jawab Rasulullah saw, “Apa yang telah kamu lakukan itu belum menyamai satu hembusan nafas ibumu sewaktu melahirkan kamu”.

Jelaslah bahawa tiada apa yang dapat membalas jasa ibu terhadap si anak walaupun dilonggokkan dengan harta yang banyak. Perjuangan seorang ibu saat melahirkan itu adalah antara mati dengan hidup! Pengorbanan ibu itu amat besar nilainya. Sungguh! Ianya tidak dapat dibalas dengan segala bentuk pengorbanan yang kita lakukan.

Berbakti kepada ibu itu adalah suatu jihad. Hadis riwayat Bukhari Muslim ada menyatakan: Suatu hari seorang lelaki datang menghadap kepada Rasullullah SAW dan memohon keizinan untuk mengikuti Nabi SAW berjihad. Maka ditanya oleh Nabi SAW kepada lelaki berkenaan “Adakah kamu masih mempunyai kedua ibu bapa yang masih hidup?” Jawab lelaki” Ya, mereka masih hidup.” Rasulullah SAW bersabda “Dalam diri kedua ibu bapamu itu terdapat nilai jihad”.

Besarnya nilai kedua ibu bapa di sisi Allah SWT. Maka wahai anak, jagalah mereka. Jagalah hati mereka. Hati ibu itu, jangan dibiarkan terguris. Kerana andai hati ibumu terguris dengan perlakuanmu, lukanya panjang. Lukanya mungkin tidak terlihat pada wajahnya. Tapi sakitnya itu mungkin menimbulkan parut yang dalam.  Hati-hati, mungkin dengan terlukanya hati ibu punca hidupmu malap.

Jangan kita menyangka amalan yang kita lakukan sehari semalam dapat memadamkan luka si ibu itu. Jangan kita menyangka longgokan harta yang kita longgokkan itu dapat menutup setiap parut luka itu.

Hati-hati wahai anak!

Air mata yang tumpah itu mungkin menarikmu ke neraka di akhirat kelak.

Tadahkan doa memohon keredhaan-Nya.

Dengan kamu berbuat baik dengan ibu bapamu. Kerana redha Allah SWT itu terletak pada redha kedua ibu bapamu!

 

 Penulis: Syarifah Sahajee

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s